loading...

TUJUH CONTOH PUISI PUTU OKA SUKANTA



image Sean Raymond
BULAN DI ATAS TERAS

Bulat tembikar
bercahaya
relung sutra biru
dari teras beradu pandang
kedamaian rasa melintas sepintas
sebelum teringat kawan di pengungsian

Bulan di atas teras, bulan tembikar
lampu alami di atas penampungan

SURAT BUNGA DARI UBUD

Tak ada perangko buat mengirim
kutempel bunga di pojok amplop

Yang terhormat Dunia
aku tumbuh warna-warni
dari darah pelukis yang dibantai
harumku seharum namanya
Ubud, 13 Oktober 2004

SEMAKIN SERING

Semakin sering kita bertanya
tidak hanya di mana kita sekarang
kabut knalpot menutup pandang
bukankah masih di rumah kita berdua
Ragu, keraguan, gamang, kegamangan

Siapa engkau istriku?
siapa aku suamimu?

Pacu kuda, kuda dilecut berpacu
mengusung ide-ide, juga amanat Tuhan
telah menjadi mantel atau degup jantung
Ah, sudah waktunya mencari terminal
sejenak, setidaknya mengenang cinta
dalam kerinduan yang tak berwajah
Jakarta, 2006

TOLONG PAK PRESIDEN BARU

tolong hati-hati membawa pantat
jangan sampai basah kebanyakan dijilat

Tolong hati-hati membeli kacamata
jangan salah pilih kacamata kuda

tolong sering-sering memeriksakan gigi
jangan sampai taring memanjang sendiri

tolong buatkan instruksi khusus
agar wajib memasang perangkap tikus
di tempat kerja dan di dalam dada

tolong wajibkan setiap pagi senam kepala
menengok ke kiri kanan, ke belakang ke muka
ke atas dan ke bawah, bagi orang kaya
tidak terkecuali polisi, politikus dan tentara

tolong pak presiden-baru ingatkan para lelaki
jangan lupa diri
agar ingat neneknya perempuan
agar ingat ibunya perempuan
agar ingat istrinya perempuan
agar ingat pacarnya perempuan
agar ingat punya anak perempuan
(maaf temanku yang gay, dan yang lesbian
ini simbol, bukan hanya perkelaminan)
kan kita tak akan ada kalau mereka binasa

ah belum apa-apa terlalu banyak aku minta tolong
maksudku baik, agar jangan melupakan orang minta tolong
atau hanya dianggap anjing melolong

sekali lagi, aku minta tolong
jangan banyak berucap lho
masih banyak aturan diskriminatif lho
menjadikan aku tetap tahanan lho
tolong jangan tinggal lho
palagi hanya berucap lho

tabik pak presiden-baru
aku akan sering kirim puisi
tolong jangan dibalas dengan mengirim polisi

KEMISKINAN

Di kamar 210
engkau mengusik tak hentinya
Ah, aku risih, beri waktu aku sejenak melepaskan diri
beri aku waktu sejenak mengaca diri
dalam kemewahan aku ingin melupakan kemiskinan, tau?
Ubud, 11 Oktober 2004

Baca: Kumpulan Puisi Sutardji Calzoum Bachri

MASA LALU

Bukanlah duka, ia juga bukan getir yang keruh
bukan rindu, sesekali ya, rumah jauh yang kian menjauh
bukan hanya album mengusang tapi tulang belakang

masa lalu
pohon yang merontokkan daun-daun dendam
menguning, kering diserap serabut bumi

Jika engkau bertanya: siapakah aku?
kujawab singkat, tetapi kuharap engkau tidak kecewa
: harapan
aku bukan Gautama yang membuang rakit setelah tak terpakai
aku adalah Gautama yang membangun nirbana sambil mencari

STOCKHOLM
buat sofyan waluyo dan z. afif

jelas ini bukan di pendopo taman siswa
orang-orangnya bermantel tebal berbahasa jawa
di sebuah gedung di huddingen swedia
tapak kaki di langit hujan bertanya

Ada dosenku, ada kawanku, ada wajah haru
yang mana pilihan
yang mana tempat buangan
yang mana tanah air
kangen embun meneteskan air

Anak-anak kehilangan kampung
internasionale mengapung
rinduku rindumu
penjelajah demam dalam bertemu
Huddingen-Amsterdam, November 2000

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga memberi manfaat. Baca juga kumpulan Puisi Afrizal Malna
TUJUH CONTOH PUISI PUTU OKA SUKANTA TUJUH CONTOH PUISI PUTU OKA SUKANTA Reviewed by Ai No Hikari on 6:38 AM Rating: 5

No comments:

Powered by Blogger.